8 Tipe Budaya Perusahaan (Corporate Culture): Ciri-ciri dan Cara Membangunnya

Tips Membangun Budaya Perusahaan yang Baik
Tips Membangun Budaya Perusahaan yang Baik

Membangun budaya perusahaan (corporate culture) yang positif, menyenangkan, serta saling mendukung adalah salah satu prioritas utama bagi para profesional di bidang HRD, pemimpin, maupun pemangku kepentingan lainnya di suatu perusahaan. 

Dalam membangun budaya perusahaan atau corporate culture yang baik rupanya sangat mempengaruhi keterlibatan karyawan, produktivitas, dan kesuksesan bisnis secara keseluruhan. Namun, membangun budaya perusahaan yang kuat tidak mudah untuk dicapai dan dipertahankan.

Dalam artikel CakeResume ini, akan dijelaskan apa itu corporate culture, faktor apa saja yang mempengaruhi corporate culture, mengapa budaya organisasi perusahaan atau corporate culture yang baik itu penting, apa saja jenis budaya perusahaan, bagaimana cara membangun budaya perusahaan yang baik dan sukses, serta, seperti apa ciri-ciri perusahaan dengan corporate culture yang sehat.

Apa itu Budaya Perusahaan?

Mengenal Budaya Perusahaan (Corporate Culture)

Budaya perusahaan atau company culture adalah seperangkat nilai, tujuan, sikap, dan praktik bersama yang menjadi ciri organisasi. Selain itu, aspek seperti lingkungan kerja, kebijakan perusahaan, dan perilaku karyawan semuanya dapat berkontribusi pada budaya perusahaan.

Seringkali, budaya perusahaan tersirat, tidak didefinisikan secara tegas, dan berkembang secara organik dari waktu ke waktu dari sifat kumulatif orang-orang yang dipekerjakan oleh suatu perusahaan.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Budaya Perusahaan

Selain itu, perlu diketahui bahwa budaya perusahaan adalah penggambaran dalam aturan berpakaian, jam kerja, pengaturan kantor, tunjangan karyawan, pergantian, keputusan perekrutan, perlakuan terhadap klien, kepuasan klien, dan setiap aspek operasi lainnya.

Sehingga, budaya perusahaan atau corporate culture tidak lepas dari beberapa faktor seperti:

  • Nilai/pedoman perusahaan
  • Visi dan misi perusahaan
  • Sejarah perusahaan
  • Praktik/pengimplementasian nilai-nilai perusahaan
  • Tempat kerja
  • Sumber daya manusia

Mengapa Budaya Perusahaan yang Baik itu Penting?

Manfaat Budaya Perusahaan yang Baik
Manfaat Budaya Perusahaan yang Baik

Budaya perusahaan yang baik menjadi penting karena dapat mendukung tujuan bisnis sesuai target, kepuasan pelanggan, dan kesejahteraan sumber daya manusia di perusahaan tersebut. Berikut ini beberapa keuntungan dari budaya perusahaan yang baik:

  • Pendorong terbesar untuk motivasi, keterlibatan, kesejahteraan, dan produktivitas karyawan. Budaya perusahaan yang baik memiliki dampak langsung pada KPI khususnya HRD, seperti daya tarik karyawan dan retensi karyawan.
  • Budaya perusahaan yang kuat adalah salah satu cara terbaik untuk memperoleh karyawan yang memiliki potensial dan kualitas yang baik, sehingga mempermudah HRD dalam proses rekrutmennya.
  • Budaya perusahaan yang positif menumbuhkan rasa loyalitas karyawan terhadap perusahaan.
  • Tidak mengherankan bahwa kepuasan kerja lebih tinggi pada perusahaan dengan budaya perusahaan yang positif.
  • Budaya perusahaan yang baik memfasilitasi interaksi sosial, kerja tim, dan komunikasi terbuka, sehingga kolaborasi ini dapat menghasilkan beberapa hasil yang luar biasa.
  • Budaya perusahaan yang baik dan kuat telah dikaitkan dengan tingkat produktivitas karyawan yang lebih tinggi, karena karyawan cenderung lebih termotivasi dan berdedikasi pada perusahaan yang memperhatikan kesejahteraan karyawannya.
  • Mempertahankan budaya perusahaan yang positif adalah cara yang dijamin untuk meningkatkan semangat kerja karyawan.
  • Karyawan secara alami akan merasa lebih bahagia dan lebih menikmati pekerjaan, ketika bekerja di lingkungan yang positif.
  • Budaya perusahaan yang baik dan positif akan membantu mengurangi stres di tempat kerja secara signifikan.

📚 Baca juga: Mengenal Apa itu Employer Branding dan Strategi Membangunnya!

8 Jenis Budaya Perusahaan

Setiap perusahaan memiliki budaya perusahaan yang berbeda dan unik yang tujuannya membuat karyawan menjadi lebih nyaman dan produktif. Meskipun setiap budaya perusahaan (company culture) berbeda, sebagian besar budaya perusahaan termasuk dalam kategori umum yang sama. 

Berikut ini 8 jenis budaya perusahaan atau company culture :

1. Kebudayaan Klan (Clan Culture)

Budaya perusahaan klan atau clan culture terjadi di perusahaan yang mana anggota staf berfungsi lebih seperti keluarga, biasanya jenis budaya perusahaan ini paling umum di bisnis kecil milik keluarga.

📝 Ciri-ciri perusahaan dengan clan culture:

  • Budaya perusahaan klan cenderung menyingkirkan hierarki dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih mendukung, yang mana karyawan terlibat dan dihargai seperti manajemen tingkat atas. 
  • Cenderung menggunakan komunikasi terbuka dan informal.
  • Karyawan dipandang sebagai rekan kerja dan keluarga.

Perusahaan kecil seperti Tom's of Maine, Redmond (Real Salt), dan Chobani semuanya memiliki budaya klan yang memprioritaskan karyawan mereka.

Budaya perusahaan klan lebih berfungsi dalam hal kesetaraan daripada senioritas atau peran hierarkis. Ini memfasilitasi kolaborasi yang lebih baik dan dapat, bagi beberapa karyawan, membuat pekerjaan menjadi pengalaman yang lebih ramah.

✅ Pro 

Karyawan lebih cenderung memberikan umpan balik yang terbuka dan jujur ​​kepada manajemen. Ini juga menciptakan hubungan yang lebih kuat di antara rekan kerja.

🚫 Kontra

Budaya perusahaan clan dapat membuat tempat kerja lebih santai, mendorong karyawan untuk menjadi sedikit terlalu santai untuk bisnis

2. Kebudayaan Adhokrasi (Adhocracy Culture)

Budaya perusahaan adhokrasi berfokus pada inovasi dan tidak takut mengambil risiko.

📝 Ciri-ciri perusahaan dengan kebudayaan adhokrasi:

  • Anggota tim menantang status quo dan terus-menerus menemukan cara untuk meningkatkan, berinovasi, dan mengembangkan layanan dan penawaran baru.
  • Sebagian besar perusahaan rintisan dan teknologi memiliki jenis budaya perusahaan ini, sehingga mereka dapat berkreasi tanpa terlalu banyak hambatan dan menjadi yang pertama memasarkan produk ciptaannya. 

Jenis budaya perusahaan adhokrasi biasanya berenergi tinggi dan gesit, seperti contohnya Google, Facebook, dan Apple.

Semua perusahaan tersebut berkembang dengan nilai-nilai adhokrasi, dan terus berinovasi serta mencoba hal-hal baru untuk mendorong batas pasar seperti apa adanya. Inovasi dan pertumbuhan adalah tujuan utama budaya perusahaan adhocracy, maka semakin cepat pertumbuhannya, semakin baik.

✅ Pro 

Budaya perusahaan ini mendorong inovasi konstan yang membuat perusahaan menonjol dari yang lain di pasar yang sama.

🚫 Kontra

Inovasi terus-menerus membuat sulit untuk fokus pada satu hal pada satu waktu. Ini bisa terlalu cepat untuk beberapa karyawan.

3. Kebudayaan yang Berfokus pada Pelanggan (Customer-Focused Culture)

Budaya perusahaan yang berfokus pada pelanggan mengutamakan pengalaman pelanggan.

📝 Ciri-ciri perusahaan dengan customer-focused culture:

  • Budaya perusahaan ini berkembang dalam memberikan layanan pelanggan terbaik.
  • selalu bersedia untuk naik ke tingkat berikutnya untuk membuat pelanggan senang. 
  • Karyawan termotivasi dengan membuat setiap pengalaman pelanggan menjadi pengalaman yang positif.

Perusahaan seperti Zappos, Whole Foods, Southwest, dan REI memiliki budaya perusahaan yang berfokus pada pelanggan.

Tujuan utama dari budaya perusahaan yang berfokus pada pelanggan adalah untuk memberikan karyawan alat dan otonomi yang mereka butuhkan untuk mengutamakan pelanggan setiap saat. Dengan demikian, mereka menciptakan loyalitas pelanggan yang membuat perusahaan sukses.

✅ Pro

Budaya perusahaan ini menciptakan karyawan membuat keputusan dan melakukan apa yang diperlukan untuk membuat orang bahagia menciptakan rasa bangga dalam pekerjaan mereka.

🚫 Kontra

Karena pelanggan adalah fokusnya, karyawan sering kali merasa diabaikan atau kurang penting dalam lingkungan ini.

4. Kebudayaan Berbasis Pasar (Market-Driven Culture)

Budaya perusahaan yang digerakkan oleh pasar lebih berfokus untuk mencapai pasar.

📝 Ciri-ciri perusahaan dengan budaya berbasis pasar:

  • Jenis budaya perusahaan ini berorientasi pada hasil, pekerja keras, menuntut, dan sangat kompetitif.
  • Perusahaan dengan budaya yang digerakkan oleh pasar mungkin kurang fokus pada pengalaman dan kepuasan karyawan dan lebih pada kinerja dan hasil.
  • Mendapatkan produk di pasar adalah yang mendorong perusahaan-perusahaan ini, dan semakin cepat itu bisa terjadi, semakin baik.

Perusahaan yang menggunakan budaya berbasis pasar, yaitu Tesla, Amazon, dan General Electric.

Dalam jenis budaya perusahaan ini, tujuan bisnis perusahaan menentukan budayanya, yang merupakan kepentingan sekunder.

✅ Pro 

Inovasi terus-menerus itu berarti perusahaan dapat merilis produk baru dengan cepat dan melampaui persaingan.

🚫 Kontra

Dorongan terus-menerus untuk menciptakan produk baru ini dapat menjadikan budaya yang digerakkan oleh pasar sebagai salah satu jenis budaya perusahaan yang paling rentan terhadap kejenuhan.

5. Kebudayaan Berbasis Tujuan (Purpose-Driven Culture)

Budaya perusahaan berbasis tujuan ini didorong oleh tujuan yang kuat.

📝 Ciri-ciri perusahaan dengan kebudayaan berbasis tujuan:

  • Budaya perusahaan berbasis tujuan dibangun di atas alasan yang pasti, saling berbagi tujuan, dan menarik karyawan, pelanggan, dan mitra untuk berbagi cita-cita tersebut.
  • Budaya perusahaan ini memprioritaskan memberi kembali kepada masyarakat daripada menghasilkan keuntungan langsung setiap hari.

Perusahaan seperti REI, TOMS Shoes, Cotopaxi, dan Thrive Market semuanya didorong oleh tujuan. 

Semua perusahaan tersebut secara rutin menyumbangkan waktu dan uang untuk amal dan membantu membuat komunitas lokal lebih kuat. Memberi kembali selalu menjadi tujuan dari Budaya perusahaan berbasis tujuan. Ini berarti perusahaan cenderung mengalihkan sebagian dari keuntungan mereka untuk amal yang mereka anggap penting.

✅ Pro 

Kemampuan untuk memberi kembali kepada masyarakat membuat jenis budaya tempat kerja ini diinginkan oleh calon karyawan dan meningkatkan kemungkinan tingkat retensi yang tinggi.

🚫 Kontra

Perusahaan dengan budaya ini memprioritaskan pemberian kembali di atas margin keuntungan langsung. Mereka cenderung menghasilkan lebih sedikit uang daripada yang bisa mereka lakukan.

6. Kebudayaan Inovatif (Innovative Culture)

Budaya perusahaan inovatif berfokus untuk terus menghasilkan ide-ide terbaru dan terhebat untuk meningkatkan proses dan menawarkan layanan yang memenuhi kebutuhan konsumen saat ini dan yang tidak terduga.

📝 Ciri-ciri perusahaan dengan kebudayaan inovatif: Perusahaan yang mewujudkan budaya inovatif terus mencari cara untuk membangun teknologi yang ada dan menciptakan solusi baru, sehingga pikiran dan metode konvensional didorong ke samping setiap hari demi ide-ide baru.

Disney Imagineering, Pixar, dan Tempur-Pedic semuanya menganut budaya perusahaan inovatif.

Tujuan dari jenis budaya perusahaan ini adalah untuk terus-menerus memunculkan ide dan perbaikan baru yang bermanfaat bagi kehidupan konsumen utama perusahaan.

✅ Pro 

Budaya perusahaan inovatif memberi karyawan kebebasan untuk bereksperimen dan menemukan solusi yang mungkin dianggap terlalu kabur atau tidak efisien oleh orang lain

🚫 Kontra

Dorongan konstan untuk ide-ide baru dapat membuat karyawan berurusan dengan kelelahan.

7. Kebudayaan Kreatif (Creative Culture)

Budaya perusahaan kreatif berfokus pada penciptaan produk, cerita, dan layanan baru setiap hari.

📝 Ciri-ciri perusahaan dengan kebudayaan kreatif:

  • Budaya kreatif berfokus pada tujuan akhir dan melakukan apa yang mereka bisa untuk mewujudkan visi tersebut. 
  • Karyawan biasanya bekerja sama dalam tim dan menyumbangkan ide dengan tujuan memberikan pengalaman baru kepada dunia.

Perusahaan seperti Disney Film, ABC, NBC, dan CW yang terus-menerus memproduksi acara baru dan perusahaan film besar seperti Paramount, Warner Bros., dan HBO semuanya menganut company culture kreatif.

Ide dan cerita inovatif adalah poin utama dari corporate culture kreatif, yang mana ini bukan tentang individu melainkan bersatu sebagai tim untuk menciptakan sesuatu yang akan disukai orang.

✅ Pro 

Karyawan didorong untuk bekerja sama dan meningkatkan kreativitas satu sama lain di setiap langkah. Ini memungkinkan hubungan yang lebih kuat dan mengurangi waktu henti di tempat kerja.

🚫 Kontra

Tuntutan akan kreativitas dapat memberi tekanan tambahan pada staf dan membuat mereka khawatir akan gagal memenuhi harapan

8. Budaya Perusahaan Tradisional (Hirarki)

Budaya hirarki adalah tempat kerja yang paling tradisional, yang mana bergantung pada struktur manajer tingkat atas, supervisor, dan karyawan di berbagai tingkatan dengan tanggung jawab yang sesuai.

📝 Ciri-ciri perusahaan dengan budaya hirarki:

  • Budaya perusahaan hierarki dapat menghindari risiko dan fokus pada pencegahan kesalahan, berpegang teguh pada aturan dan tradisi, dan mengelola kegagalan. 
  • Perusahaan-perusahaan berisiko tinggi seperti yang ada di industri minyak dan gas, keuangan, perawatan kesehatan, dan pemerintah sering kali memiliki budaya hierarki.

Contoh budaya perusahaan hierarki adalah lembaga keuangan seperti Wells Fargo dan Goldman Sachs, perusahaan asuransi kesehatan seperti Blue Cross Blue Shield, dan perusahaan minyak dan gas seperti Chevron dan Shell.

Budaya perusahaan hierarki bertujuan untuk membantu membuat perusahaan lebih terorganisir, serta segala sesuatu dan setiap orang memiliki peran dan tujuan yang jelas.

✅ Pro

Perusahaan menjadikan hierarki sebagai salah satu jenis budaya perusahaan yang paling efisien.

🚫 Kontra

Hirarki menyisakan sedikit ruang untuk fleksibilitas. Bagi sebagian karyawan, budaya tersebut bisa terasa terlalu kolot dan kuno.

Cara Membangun Budaya Perusahaan yang Baik

Salah satu hal terbaik tentang membangun budaya perusahaan yang baik adalah bahwa hal itu dapat dilakukan dengan anggaran berapa pun, pada ukuran perusahaan apa pun, dan dalam industri apa pun. 

Selama perusahaan berkeinginan meluangkan waktu untuk benar-benar berinvestasi dalam kebahagiaan dan kesejahteraan sumber daya manusia, maka budaya perusahaan yang baik, kuat, dan positif akan tumbuh dan berkembang. Adapun beberapa tips cara membangun budaya perusahaan yang baik, kuat, dan positif :

1. Putuskan Seperti Apa Budaya Perusahaan Ideal Versi Kamu

Langkah pembentukan budaya kerja yang awal adalah mendefinisikan seperti apa perusahaan versi kamu, dan bersiaplah untuk menghabiskan banyak waktu pada fase perencanaan ini agar memperoleh hasil yang lebih efektif dan efisien kedepannya.

Tim kamu ingin tahu mengapa perusahaan itu ada dan apa yang membuatnya berbeda dari yang lain di kelasnya, serta ingin memahami nilai-nilai perusahaan. Hal ini dikarenakan, seseorang akan mengalami kesulitan bekerja pada perusahaan, apabila nilai-nilai yang dinyatakan tidak sesuai dengan nilai individu tersebut. 

Dengan demikian, lebih baik meluangkan lebih banyak waktu di awal untuk menentukan jenis budaya perusahaan apa yang paling cocok untuk perusahaan atau organisasi kamu, daripada mencoba memperbaiki budaya tempat kerja nanti.

2. Dorong Keseimbangan Kehidupan Kerja untuk Mengurangi Stres

Ketika stres menjadi terlalu berat untuk ditangani, itu membahayakan kehidupan sehari-hari karyawan, termasuk tingkat kepuasan kerja para karyawan. Karyawan yang menjaga kesehatan fisik, mental, dan spiritualnya akan lebih efektif dan produktif. Karyawan tidak harus bekerja lebih dari 90 jam per minggu dan menyerahkan kehidupan pribadi untuk mencapai kesuksesan karir.

Berikut adalah hal-hal yang dapat dilakukan oleh perusahaan untuk mendukung keseimbangan kehidupan kerja karyawan:

  • Mendorong semua karyawan untuk mengambil semua hari libur yang ditentukan.
  • Menawarkan akses ke perawatan kesehatan mental melalui asuransi yang disediakan oleh perusahaan.
  • Buat kebijakan pintu terbuka atau open-door policy yang mana karyawan dapat berdiskusi dengan tim manajemen, tidak hanya manajer saja.
  • Menjadwalkan istirahat selama hari kerja dengan mendorong karyawan untuk menjauh dari ruang kerja, dan berinteraksi dengan rekan lainnya kerja sambil minum kopi, serta berjalan kaki selama beberapa menit, atau bahkan bermeditasi selama waktu ini dapat mengurangi tingkat stress.

📚 Baca juga: Apa Itu Workaholic (Pecandu Kerja)? 7 Ciri-Ciri dan Cara Mengatasinya!

3. Pastikan Karyawan Mengetahui Harapan Perusahaan

Karyawan harus memahami apa yang diharapkan perusahaan dari mereka. Ini berarti bahwa perusahaan harus meluangkan waktu untuk memberikan informasi seperti pelatihan pada karyawan tentang harapannya. 

Karyawan mungkin memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang harapan perusahaan. Mereka harus selalu merasa seolah-olah mereka telah didengar dan bahwa kekhawatiran mereka ditanggapi dengan serius. 

Kebijakan perusahaan tidak akan berubah berdasarkan setiap perhatian karyawan tetapi manajemen harus berusaha untuk mendengarkan kekhawatiran karyawan dan mempertimbangkannya.

4. Rekrut Kandidat yang Beragam dan Cocok dengan Budaya Perusahaan

Ketika saatnya tiba untuk menambah karyawan baru, nilai kandidat dengan cermat. Kamu juga tidak perlu mempekerjakan beberapa orang dari latar belakang yang sama. Tenaga kerja yang beragam yang terdiri dari karyawan dari kelompok usia dan latar belakang yang berbeda, akan membawa sudut pandang yang beraneka ragam. 

Ini memberikan keuntungan ketika mendiskusikan bagaimana menangani proyek atau menangani masalah, keragaman pemikiran adalah salah satu hal yang dapat membentuk budaya perusahaan yang baik.

💡 Pro Tip: Kamu selalu dapat melatih kandidat yang memiliki sebagian besar kualifikasi yang kamu inginkan yang sesuai dengan budaya perusahaan. Karena akan lebih sulit bagi seseorang untuk mengubah kepribadiannya agar sesuai dengan lingkungan kerja yang tidak nyaman baginyapreview Mollit nostrud incididunt ex excepteur.

5. Gunakan Alat Digital & Tempat Kerja untuk Terhubung dengan Karyawan

Perusahaan mungkin mempekerjakan karyawan untuk bekerja dari mana saja. Adanya alat digital untuk membantu semua pekerja tetap berhubungan satu sama lain dan merasa seolah-olah mereka adalah bagian dari tim perusahaan yang sama.

Platform intranet adalah alat yang sangat baik untuk orientasi karyawan baru, terutama bagi tim HRD dapat mengunggah dokumen yang diperlukan untuk karyawan baru. Intranet perusahaan menjadi sumber interaktif, seperti mencakup bagian tentang jam kerja, kebijakan perusahaan apabila karyawan sakit atau mengalami halangan tertentu. 

Alat online ini memudahkan untuk mengotomatisasi fungsi tertentu, seperti menjadwalkan rapat atau meminta cuti tahunan. Sehingga, semua karyawan dapat memposting pembaruan proyek, meminta bantuan bila diperlukan, dan membaca pembaruan perusahaan.

6. Apresiasi Prestasi Karyawan

Komponen kunci dari keterlibatan karyawan adalah memastikan bahwa karyawan merasa seolah-olah mereka penting bagi perusahaan. Karyawan yang merasa kontribusinya tidak dihargai akan mulai melakukan pekerjaan kurang maksimal dan tidak akan antusias dengan pekerjaan.

Contoh hal-hal yang dapat dilakukan perusahaan untuk mengapresiasi karyawan:

  • Perusahaan dapat memberikan dorongan keterlibatan karyawan dengan mengenali kapan karyawan mencapai tonggak sejarah kesuksesan target perusahaan.
  • ama-nama karyawan baru dapat dibagikan di intranet perusahaan.
  • Ulang tahun dan acara penting lainnya dapat diumumkan kepada rekan kerja.
  • Beri tim penjualan apresiasi ketika mereka mencapai target untuk kuartal tersebut.
  • Ucapkan selamat kepada tim pemasaran atas keberhasilan dalam menangani peluncuran produk baru.
  • Akui kontribusi karyawan yang pergi untuk kesempatan kerja lain, pensiun, pendidikan, atau alasan keluarga.

7. Ingatkan Karyawan Bahwa Pekerjaan Mereka Penting

Karyawan saat ini ingin melakukan sesuatu yang berarti sehubungan dengan pekerjaan mereka. Mereka tidak pergi bekerja hanya untuk mengumpulkan gaji mereka dan pulang.

Manajer dan eksekutif harus menunjukkan kepada karyawan bagaimana pernyataan misi dan nilai-nilai perusahaan diterjemahkan menjadi peran yang dapat membuat karyawan merasa nyaman. Bagi karyawan modern, ini adalah peran di mana mereka dapat melihat bahwa kontribusi mereka menghasilkan sesuatu yang positif.

8. Menciptakan Peluang bagi Karyawan untuk Membangun Relasi

Perusahaan yang sukses memahami nilai membangun hubungan positif antara karyawan. Karyawan dari tim yang berbeda dapat berbagi keahlian mereka untuk menyelesaikan tugas dengan cepat dan efisien dengan karyawan tim lain. Kunci untuk mengembangkan hubungan kerja yang efektif ini terletak pada pemberian kesempatan kepada karyawan untuk mengenal satu sama lain dalam situasi yang tidak terlalu formal.

💡 Pro Tip: Perusahaan dapat menyisihkan dana bagi karyawan untuk mengatur tamasya kelompok, atau olah raga bersama, maupun makan siang/malam. Saat karyawan saling mengenal dalam situasi santai ini, mereka akan merasa lebih nyaman satu sama lain selama jam kerja.

Ciri-ciri Perusahaan dengan Budaya Kerja yang Sehat

Agar perusahaan dapat mencapai kesuksesan jangka panjang, mereka harus menciptakan dan memelihara lingkungan yang sehat di tempat kerja.

Perusahaan yang sehat, seperti Google, Apple, Zappos, Netflix, Adidas, Gojek, TokoPedia memahami bahwa dibutuhkan upaya kolaboratif untuk bersaing di segmen pasar mereka dan menghasilkan keuntungan yang berkelanjutan.

Beberapa ciri-ciri perusahaan dengan budaya kerja yang sehat identik dengan:

  • Budaya perusahaan yang sehat berbagi tujuan bisnisnya dengan karyawan di setiap tingkat organisasi.
  • Corporate culture yang baik tahu bagaimana mengembangkan tim yang berkolaborasi untuk mencapai tujuan bersama.
  • Company culture yang sehat memiliki semangat kerja karyawan yang tinggi.
  • Budaya perusahaan yang positif memberikan pelatihan di tempat kerja dan kesempatan bagi karyawan untuk meningkatkan keterampilan terkait pekerjaan mereka.
  • Kepemimpinan yang baik merupakan salah satu ciri utama budaya perusahaan yang sehat.
  • Company culture yang sehat menghadapi kinerja yang buruk alih-alih mengabaikannya.
  • Corporate culture yang sehat memahami risiko yang mereka hadapi dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi diri dari risiko tersebut.
  • Budaya perusahaan yang sehat tahu bagaimana beradaptasi dengan peluang dan perubahan.
  • Budaya perusahaan yang baik mendefinisikan struktur dengan jelas.

Corporate culture yang sehat mengikuti kebijakan dan peraturan pemerintah daerah maupun pusat.

Budaya perusahaan yang sehat, kuat, dan positif tidak dapat diciptakan dalam sehari atau dua hari. Untuk membangun budaya perusahaan yang sesuai harapan, maka dibutuhkan kerjasama, ketekunan, dan keteguhan dari semua pihak yang berkepentingan dalam perusahaan tersebut. Dengan terciptanya budaya perusahaan yang sehat, kuat, dan positif, baik perusahaan maupun karyawan dapat saling diuntungkan dan menciptakan relasi yang cukup baik.

Pasang GRATIS 3 lowongan kerja pertama untuk perusahaan Anda. Sortir CV & rekrut kandidat berkualitas dengan mudah sekarang juga 🎉 

--- Ditulis Oleh Anggraeni Kumala Dewi ---

Kami ingin menjawab pertanyaan Anda. Dapatkan demo online yang dipersonalisasi untuk memenuhi kebutuhan rekrutmen Anda:
  1. Temukan dan tarik kandidat terbaik
  2. Rekrut dalam waktu singkat
  3. Kelola proses rekrutmen Anda dalam satu sistem

Resume Builder

Build your resume only in minutes!

More Articles you might be interested in

Latest relevant articles
Interview Skills
May 7th 2024

5 Cara Menjawab Berapa Gaji yang Anda Inginkan dalam Interview!

Pernah ditanya "Berapa gaji yang Anda inginkan?" saat interview? Ini tips dan contoh jawabannya.