Data Diri dalam CV: Informasi Apa Yang Wajib Dicantumkan?

Data diri merupakan salah satu bagian yang wajib ada dalam CV saat kamu sedang melamar kerja. Seperti apa sih data diri pada CV yang dimaksud?

Artikel ini akan dibahas seluk beluk mengenai data diri lamaran kerja yang dibagi menjadi beberapa bagian berikut:

Untuk mempekerjakan seseorang, seorang HRD pastinya perlu mengetahui informasi dasar tentang diri kamu. Oleh karena itu, data pribadi adalah salah satu bagian yang krusial dan wajib dicantumkan ketika kamu ingin membuat CV yang menarik HRD.

mempersiapkan data diri
mempersiapkan data diri

Apa Saja Informasi Pribadi yang Perlu Dimasukkan dalam CV?

Data diri dalam CV berisikan informasi penting tentang siapa dirimu. Dalam menuliskan Data diri untuk melamar pekerjaan, ada informasi yang wajib, tidak wajib, dan tidak perlu untuk kamu masukkan. Pada bagian ini akan dijelaskan terlebih dahulu apa saja data diri wajib dan tidak wajib (opsional) pada CV lamaran kerja.

5 Data Diri Wajib untuk CV Lamaran Kerja:

1. Nama Lengkap

Nama adalah hal penting yang membedakan dirimu dengan orang lain. Dengan adanya nama, bisa memudahkan rekruter untuk memanggilmu saat interview. Selain itu, supaya lebih menonjol, kamu bisa membuat nama dengan huruf tebal (bold) pada bagian atas CV.

Karena CV adalah dokumen profesional, nama yang perlu kamu tuliskan adalah nama lengkapmu sesuai identitas, seperti pada KTP. Disarankan untuk tidak memakai nama samaran pada CV ya. Akan tetapi jika namamu terlalu panjang, tidak masalah kalau kamu hanya menuliskan nama paling depan dan paling belakang (marga).

2. Job Title

Melalui job title, rekruter bisa mengetahui jabatan atau posisimu pada pekerjaan saat ini. Kemudian, biasanya dari job title juga bisa terlihat level profesionalitasmu pada sebuah pekerjaan, misal asisten, staf, supervisor, dan seterusnya.

Untuk kamu yang baru lulus atau fresh graduate tidak perlu khawatir harus menuliskan job title seperti apa. Kamu bisa saja menuliskan kalau kamu adalah seorang fresh graduate ataupun menggunakan beberapa kata untuk menggambarkan diri kamu.

Contoh job title:

Untuk pekerja profesional:

  • Creative Advertising Expert
  • Product Manager dengan 5+ tahun pengalaman

Untuk fresh graduate: 

  • Fresh Graduate Universitas Indonesia
  • Digital Marketing Enthusiast

3. Email

Jika kamu mau melamar pekerjaan, memiliki email pastinya bukan hal yang asing lagi. Biasanya email adalah platform yang paling praktis bagi pelamar kerja untuk mengajukan lamarannya di sebuah tempat pekerjaan.

Perlu diingat bahwa email yang kamu gunakan adalah email profesional ya, bukan email dengan nama aneh-aneh. Di samping itu, jika kamu memiliki lebih dari satu email, alangkah lebih baik kalau kamu mencantumkan email yang paling sering kamu pakai dan aktif, supaya kamu bisa dengan cepat menerima segala email dari rekruter.

4. Nomor Telepon

Selain email, nomor telepon atau HP adalah informasi pribadi yang perlu dicantumkan di CV. Tidak jarang ditemukan rekruter yang akan secara langsung menelepon seorang kandidat untuk wawancara. Oleh karena itu, pastikan nomormu aktif dan bisa dihubungi ya.

5. Alamat / Lokasi Kediaman

Alamat yang dimaksud disini hanyalah kota dan negara tempat kamu berada, tidak perlu menuliskan alamat lengkap. Dengan adanya lokasi tempat kamu berada, perekrut bisa memahami mobilitasmu dari tempat tinggalmu ke tempat pekerjaan, sehingga alamat juga bisa menjadi pertimbangan bagi perekrut apakah kamu orang yang sesuai atau tidak.

4 Data Diri Opsional dalam CV Lamaran Kerja:

1. Profil atau URL LinkedIn

Saat ini LinkedIn merupakan akun profesional yang banyak digunakan dalam dunia kerja. Jika kamu memiliki akun LinkedIn, hal ini bisa menjadi nilai plus karena melalui satu link, kamu bisa menampilkan banyak detail tentang dirimu yang mungkin tidak muat untuk kamu masukkan pada CVmu.

Akan tetapi, perlu diingat bahwa sebelum kamu menampilkan profil atau URL LinkedIn pada CV, pastikan kalau profilmu sudah selesai dibuat dan terlihat profesional ya.

2. Akun Sosial Media

Sosial media merupakan salah satu data diri yang bisa kamu cantumkan pada CV, terlebih lagi jika kamu adalah seorang desainer atau marketer. 

Contohnya, seorang desainer bisa mencantumkan akun Behance supaya rekruter bisa melihat portofolio hasil desainnya, sedangkan seorang content creator bisa menampilkan konten-konten yang pernah dibuat melalui akun Instagram yang dimilikinya.

💡Tips: 

Pastikan konten yang terdapat pada akun sosial media kamu relevan dengan pekerjaan yang dilamar ya! 

3. Personal Website

Sama seperti sosial media, personal website juga bisa digunakan untuk menampilkan karya atau portofolio yang tidak muat bila dimasukkan di CV. Biasanya, orang membuat website pribadi demi tujuan personal branding.

Personal website juga bermanfaat khususnya untuk kamu yang ingin melamar pekerjaan yang berhubungan dengan desain website atau layout. Selain itu, setelah melihat website pribadimu, rekruter bisa lebih mengenal dirimu lho!

📚 Baca juga: Apa itu Personal Branding: Pengertian, Manfaat, Strategi

4. Informasi Pribadi yang Relevan terhadap Pekerjaan

Kamu juga bisa menambahkan informasi pribadi di CV sejauh informasi tersebut relevan terhadap posisi yang mau kamu lamar. Misal, untuk melamar sebagai pramugari, ada tinggi minum yang harus dicapai. Kamu bisa menyertakan tinggi badan kamu di bagian ini.

Terkadang ada lowongan pekerjaan yang menuliskan informasi tambahan tersebut sebagai kriteria. Oleh karena itu, perhatikan baik-baik ya apa yang dimaui rekruter. 

Sesuai namanya, opsional, kamu bisa memilih satu atau dua dari beberapa data diri opsional untuk CV di atas. Jangan lupa ya, pilihan yang kamu buat adalah tergantung dari posisi yang mau dilamar dan yang bisa menjadi nilai plus jika kamu masukkan. Hal ini bukan berarti kalau kamu bisa mencantumkan semuanya baik yang relevan maupun irelevan dengan anggapan kalau rekruter akan terpukau ya.

Informasi Diri di CV untuk Dihindarkan

Setelah mengetahui apa saja data diri lamaran pekerjaan yang wajib dan opsional, ada bagian yang tidak kalah penting, yaitu data diri di CV yang tidak diperlukan, bahkan sampai perlu dihindari. Seperti apa sih informasi pribadi dalam CV yang perlu dihindari itu? Yuk, langsung baca sampai tuntas!

1. Tempat dan Tanggal Lahir

Saat ini, data diri untuk melamar pekerjaan yang diperlukan oleh perekrut adalah data yang menunjukkan seberapa profesional kamu dan sudah berapa lama kamu bekerja.

Jika kamu menulis tempat tanggal lahir, yang ditakutkan adalah adanya bias rekruter terhadap kamu. Lagipula, rekruter juga bisa tahu umurmu hanya dengan melihat riwayat pendidikanmu, lho.

2. Jenis Kelamin

Biasanya perekrut sudah bisa menebak apakah kamu laki-laki atau perempuan dari nama kamu. Oleh karena itu, sebaiknya tidak perlu menulis gender ya.

3. Agama

Agama atau kepercayaan adalah data diri yang tidak diperlukan di CV karena tidak berhubungan dengan pekerjaan. Baik menganut agama apapun, yang penting kamu adalah pribadi yang mempunyai nilai moral baik. Jadi untuk mencegah adanya diskriminasi, penulisan agama penting untuk dihindari.

4. No. KTP

No. KTP adalah informasi yang bersifat privat dan bisa disalahgunakan oleh orang yang tidak bertanggung jawab apabila kamu cantumkan di CVmu. Ditambah lagi di era sekarang ini CV bisa kamu sebar luaskan di platform online, seperti LinkedIn. 

5. Status Pernikahan

Status pernikahan bukanlah hal yang menentukan apakah seorang pelamar kerja berhak diterima atau tidak. Balik lagi, yang penting untuk dilihat oleh rekruter adalah seberapa profesional kamu. Jika kamu menuliskan status pernikahanmu, diskriminasi bukanlah hal yang tidak mungkin terjadi.

6. Etnis dan Ras

Sama halnya dengan poin-poin yang sudah disebutkan di atas, etnis dan ras juga tidak ada pengaruhnya terhadap diterima atau tidaknya kamu di suatu pekerjaan. Baik kamu berasal dari etnis dan ras manapun, kamu tetaplah orang Indonesia. Jangan sampai karena kamu mencantumkannya, menyebabkan timbulnya prasangka atau diskriminasi oleh rekruter.

7. Gaji Saat Ini

Gajimu sekarang merupakan tolak ukur ketika kamu melakukan negosiasi gaji saat interview. Akan tetapi, hal ini tidak perlu kamu tuliskan di CVmu. Seberapa besar gaji yang bisa kamu dapatkan di posisi baru ditentukan perekrut oleh seberapa berpengalaman dan profesionalnya kamu, juga berdasarkan performamu saat interview.

Contoh Data Diri CV Lamaran Kerja


Setelah mengetahui data diri dalam CV yang wajib, bisa dicantumkan, dan perlu untuk dihindari, pada bagian ini kamu bisa langsung melihat secara praktis bagaimana contoh data diri untuk melamar pekerjaan.

1. Contoh Data Diri CV untuk Magang

Contoh Data Diri CV
Contoh Data Diri CV untuk Mahasiswa Magang - Dibuat di Cake

2. Contoh Informasi Pribadi dalam CV Fresh Graduate

Contoh Informasi Pribadi CV
Contoh Informasi Pribadi dalam CV Fresh Graduate - Dibuat di Cake

3. Contoh Data Diri di CV Desainer

Contoh Data Diri CV
Contoh Data Diri di CV Desainer - Dibuat di Cake

4. Contoh Informasi Pribadi di CV

contoh data diri dalam cv
Contoh Infromasi Pribadi di CV - Dibuat di Cake

5. Contoh CV Data Diri dalam Bahasa Inggris

contoh informasi pribadi dalam cv bahasa inggris
Contoh CV Bahasa Inggris - Dibuat di Cake

--- Ditulis oleh: Meitty Mulyadi ---

线上简历工具

制作一份能帮你获得面试机会的简历。免费下载 PDF。

热门征才企业

搜寻数万笔职缺。薪资公开透明,加速找到适合您的工作。

更多您可能有兴趣的文章

最新相关文章
面试技巧
2024年5月7日

5 Cara Menjawab Berapa Gaji yang Anda Inginkan dalam Interview!

Pernah ditanya "Berapa gaji yang Anda inginkan?" saat interview? Ini tips dan contoh jawabannya.