Portofolio Adalah: Isi, Contoh dan Cara Lengkap Membuatnya!

Portofolio adalah suatu dokumen lamaran kerja yang kini semakin tak asing. Tidak hanya portofolio kerja, kini banyak proyek, bisnis, kegiatan organisasi, maupun kegiatan studi yang mulai menjadikan portofolio sebagai persyaratan pendaftaran atau registrasi. 

Menurut survei yang dilakukan Hover pada tahun 2017 mengenai Will Quality of Portfolio Site Influence Hiring Decisions?”, 86% dari responden (rekruter) mengatakan bahwa mereka akan mengunjungi portofolio website atau membukanya ketika ada pelamar kerja yang melampirkannya. 

Simak yuk apa yang dimaksud dengan portofolio dan bagaimana cara bikin portofolio yang dapat membantu kamu mendapatkan proyek, pekerjaan, kegiatan organisasi, atau studi yang kamu inginkan!

Apa itu Portofolio?

Portofolio adalah dokumen yang menunjukkan kemampuan, keahlian, bakat professional-mu secara rinci dan praktikal. Fungsi portofolio adalah sebagai pelengkap dari CV, karena pada portofolio, kamu dapat menunjukkan proyek-proyek yang pernah kamu jalankan atau karya terbaik kamu. 

Lalu apa perbedaan portofolio dan CV?

CV merangkum informasi tentang diri kamu, sementara portofolio memperluas informasi tersebut dengan memasukkan detail dan bukti dari apa yang kamu tulis dalam CV. 

Contohnya, kamu menuliskan keterampilan desain grafis pada CV-mu, maka kamu juga perlu melampirkan portofolio desainmu berupa proyek desain yang pernah dikerjakan, hasil desain, foto dokumentasi acara jika ada, dan dampaknya sehingga si penerima portfolio dapat mengetahui potensi kamu.

Apa Manfaat Memiliki Portofolio?

Portofolio dapat digunakan untuk untuk banyak hal. Manfaat membuat portofolio antara lain:

1. Portofolio Lamaran Kerja

Portofolio lamaran kerja merupakan tipe portofolio yang paling umum dan paling sering dibuat oleh orang-orang saat melamar kerja. Biasanya isinya disesuaikan dengan bidang kerja yang dilamar. Contohnya, ketika kamu mendaftar sebagai seorang wedding photographer, maka kamu dapat melampirkan hasil dokumentasi-mu untuk wedding dalam portofolio tersebut.

2. Portofolio untuk Kuliah

Tidak hanya bekerja, portofolio juga digunakan oleh mahasiswa. Biasanya, portofolio dibutuhkan untuk jurusan-jurusan yang dekat kaitannya dengan seni dan keterampilan. Dikutip dari situs web Kemendikbud, terdapat beberapa jurusan yang memerlukan portofolio sebagai salah satu dokumen yang dibutuhkan ketika siswa ingin mengambil jurusan tersebut, diantaranya: 

  • Seni rupa, desain, dan kriya
  • Tari
  • Musik
  • Teater
  • Sendratasik (Seni, Drama, Tari, Musik)
  • Karawitan
  • Etnomusikologi
  • Olahraga
  • Pedalangan
  • Film dan televisi
  • Fotografi

📚 Baca juga:  Contoh Portofolio Mahasiswa yang Menarik Lengkap dengan Cara Membuatnya

3. Portofolio untuk Bisnis

Portofolio untuk berbisnis ini bisa terlihat seperti company profile, dimana dapat berisi mengenai penjelasan bisnis itu sendiri, visi misi, sejarah, target pasar, produk, progress, dan lain-lain. Portofolio bisnis biasanya terdiri lebih dari 1 halaman dan menyingkap berbagai data yang diperlukan untuk kelengkapan informasi bisnis yang bersangkutan.

Sedang mencari kerja? Temukan berbagai lowongan dari perusahaan ternama di Cake. Job portal No. 1 di Indonesia! 🎉

Jenis-Jenis Portofolio

Terdapat beberapa jenis portofolio yang dapat digunakan untuk kepentingan yang berbeda-beda, diantaranya:

1. Showcase Portfolio

Kumpulan karya terbaik yang dipakai untuk menunjukkan pencapaian dalam bidang disiplin tertentu. Biasanya digunakan oleh orang-orang di bidang seni khususnya desain, arsitek, fotografer, dan penulis ketika sedang mengumpulkan portofolio untuk melamar kerja.

Showcase portofolio digunakan untuk memperlihatkan kemampuan seseorang di mata seorang potensial klien, mitra kerja, atau pengusaha. Portofolio berfungsi sebagai representasi visual dari bakat dan kemampuan si pelamar.

Isi dari showcase portofolio dapat berupa karya terbaikmu dilengkapi dengan gambar, deskripsi proyek, testimonial klien, atau tambahan informasi lain menyangkut proyek tersebut.

2. Process/Learning Portfolio

Sesuai namanya, portofolio jenis ini merupakan kumpulan bukti sekaligus proses perjalanan seseorang dalam melakukan pembelajaran terkait suatu hal atau keterampilan. 

Gunanya selain untuk membantu kamu memahami proses perjalananmu mencapai suatu titik tertentu, juga mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan, serta memperlihatkan komitmen untuk terus melakukan pembelajaran yang berkelanjutan. 

Biasanya portofolio jenis ini digunakan oleh mahasiswa dan tenaga pendidik untuk mendokumentasikan perjalanan belajar mereka kepada institusi pendidikan, calon pengusaha, atau sebagai sarana introspeksi diri. 

Isi dari process/learning portfolio dapat beragam, seperti berbagai deskripsi/keterangan/gambar yang berisi pengalaman belajarmu, berupa: tugas kelas, proyek penelitian, esai, revisi atau feedback dari instruktur atau mentor, dan lain-lain.

3. Assessment Portfolio

Assessment portfolio adalah koleksi karya dan bukti yang menunjukkan pencapaian seseorang dalam mencapai tujuan pembelajaran atau kompetensi tertentu. Biasanya digunakan di institusi pendidikan, program pelatihan, atau proses sertifikasi untuk mengevaluasi kemampuan, mengukur pengetahuan, serta menilai kemajuan dan keterampilan individu.

Assessment portfolio harus mencakup bukti-bukti serta kompetensi individu yang meliputi tes, kuis, ujian, proyek, esai, laporan, presentasi, atau jenis penilaian lainnya untuk menilai proses pembelajaran.

4. Hybrid Portfolio

Hybrid portfolio merupakan gabungan dari berbagai portofolio. Artinya, terdapat beberapa jenis portofolio secara langsung untuk suatu kepentingan.

Hybrid portfolio dapat berfungsi untuk memperlihatkan pencapaian, menunjukkan proses pembelajaran, memberikan bukti kemampuan atau kompetensi dalam satu dokumen saja. Atau mudahnya, kamu dapat menyebut hybrid portfolio sebagai portofolio serbaguna yang dapat ditujukan ke banyak audiens, seperti potensial klien, rekruter, suatu institusi tertentu, atau jaringan tenaga profesional. 

Isi dari hybrid portfolio berupa kombinasi dari jenis portofolio yang dimasukkan, contohnya showcase dan assessment portfolio, learning/process dan assessment portfolio. 

Dimana Kita Bisa Membuat Portofolio?

Jika portofolio menjanjikan banyak manfaat, di mana dapat kita membuatnya? 

1. Platform online

Ada banyak platform online yang dapat membantu kamu membuat portofolio. Biasanya platform tersebut menyediakan template portofolio dan contoh-contoh portofolio asli yang bisa kamu jadikan sebagai referensi. Setelah membuat portofolio di platform online, biasanya kamu akan mendapatkan link ke portofolio-mu untuk kamu bagikan. Beberapa platform online yang bisa kamu gunakan:

  • Cake
  • Behance
  • Dribbble
  • Canva

2. Website

Kamu juga dapat membuat situs web-mu sendiri untuk menunjukkan portofolio-mu sehingga terlihat semakin kredibel. Jika kamu tidak bisa coding, terdapat juga berbagai situs yang mempermudah kamu membuat website tanpa pengetahuan bahasa pemrograman, seperti Wix dan GoDaddy.

3. Media Sosial

Tentunya yang tidak boleh terlewat adalah media sosial. Manfaatkan fitur-fitur canggihnya dengan berbagi post seperti foto, video, atau tulisan untuk menarik perhatian calon rekruter atau klien yang potensial. Ini adalah cara yang efektif untuk membangun personal branding dan menampilkan karya-karyamu kepada khalayak yang lebih luas.

4. Portofolio Fisik

Kamu juga dapat menyiapkan portofolio fisik sebagai opsi untuk mendaftar ke institusi/organisasi/perusahaan yang masih meminta dokumen fisik sebagai persyaratannya. Portofolio dapat kamu buat dahulu di komputer, kemudian di print sebagai dokumen fisik yang dibutuhkan.

Isi Portofolio Ada Apa Saja?

Gimana sih cara membuat portofolio dan apa saja hal-hal yang perlu ada di dalamnya? Tentunya isi dari portofolio sendiri akan disesuaikan dengan kebutuhannya, namun berikut adalah format umum dari isi portofolio:

  • Summary, mencakup tahun dan proyek yang sudah dikerjakan 
  • Laporan, esai, presentasi, visual, tabel, grafik
  • Artikel atau liputan dimana terdapat nama / hasil karyamu
  • Gambar dan deskripsi proyek
  • Data hasil atau impact dari karyamu 
  • Penghargaan dan sertifikat jika ada
  • Lisensi profesional jika ada
  • Testimoni klien

Tips Membuat Portofolio yang Efektif

1. Tonjolkan Karya Terbaikmu

Portofolio adalah tentang menunjukkan karya terbaikmu dan menjualnya kepada si penerima portofolio. Namun bukan hanya karya terbaik, kamu juga perlu melengkapinya dengan informasi atau deskripsi yang jelas mengenai karya tersebut, sehingga nilai jual portofolio-mu semakin bertambah. 

2. Pilih Medium dan yang Tepat

Seperti yang sudah dijabarkan di atas, ada beberapa medium yang dapat kamu gunakan untuk membuat portofolio, diantaranya platform online seperti Cake atau membuat website sendiri, sampai membuat portofolio fisik. Sesuaikanlah mediumnya dengan tujuan dan kepentingan dari pembuatan portofolio-mu.

3. Susun Isi Portofolio

Dengan referensi isi portofolio di atas, buatlah portofolio yang berbobot dan berkualitas sesuai dengan bidang, tujuan, dan kepentinganmu. Kamu tidak harus memiliki semua poin yang disebutkan, namun berusahalah untuk membuat portofolio-mu menarik dan dapat merepresentasikan kemampuan serta keahlianmu. 

Contoh Isi portofolio yang baik adalah ketika kamu melamar sebagai seorang fotografer ke suatu event organizer, maka tunjukkanlah beberapa foto terbaikmu yang menunjukkan fokusmu dalam mengambil gambar di event-event yang pernah kamu hadiri. Pilih dengan bijaksana fokus dari proyek yang kamu kerjakan, dan hal apa yang ingin kamu tonjolkan. 

4. Sebarkan Portofolio Kamu

Setelah kamu selesai membuat portofolio, langkah berikutnya yang paling penting adalah menyebarkannya. Portofolio kamu tidak akan berguna jika hanya dibiarkan di situ saja. 

Kamu dapat menaruh portofolio-mu dalam CV ataupun profil Linkedin. Jika kamu mempublikasikan portofolio di Cake, portofolio-mu juga bisa muncul di mesin pencarian Google sehingga meningkatkan visibilitas kamu sebagai seorang profesional.

Semakin kamu menyebarkan portofolio-mu, semakin besar juga peluang kamu untuk dilirik oleh para penerima portofolio.

Sedang mencari kerja? Temukan berbagai lowongan dari perusahaan ternama di Cake. Job portal No. 1 di Indonesia! 🎉

Contoh Portofolio Lamaran Kerja

Berikut beberapa contoh portofolio yang bisa kamu jadikan referensi:

1. Contoh Portofolio Lamaran Kerja

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Desainer Grafis oleh Ryan Jose Dickson (Dibuat di Cake).
contoh-portofolio

2. Contoh Portofolio Mahasiswa

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Mahasiswa by Asep Wibowo (Dibuat di Cake)

3. Contoh Portofolio Digital Marketing

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Digital Marketing Menarik. Selengkapnya lihat portofolio Raja Abiyyi Sefel di Cake

4. Contoh Portofolio Fotografi

contoh-portofolio
Contoh portofolio fotografi oleh Taufik Adhi Nugraha (Dibuat di Cake). Lihat Portofolio Taufik Adhi Nugraha.

5. Contoh Portofolio Desain Grafis

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Desainer Grafis by Fionisya Mufidah (dibuat di Cake).
contoh-portofolio

Ingin buat portofolio seperti di atas? Yuk, buat portofolio profesional mu di Cake, gratis! 🎉

6. Contoh Portofolio Lamaran Kerja Fresh Graduate

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Copywriter Putri Rizky Melinda (Dibuat di Cake)
contoh-portofolio

7. Contoh Portofolio Lamaran Kerja Perusahaan

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Digital Marketing Profesional. Selengkapnya lihat portofolio Dhea Bestari AP di Cake

8. Contoh Portofolio Content Writer

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Content Writer by Aulia Aristawaty — Dibuat di Cake

9. Contoh Web Portofolio

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Web Programmer by Sean Halpin

10. Contoh Portofolio Siswa SMK

contoh-portofolio
Contoh Portofolio SMK by M. Rizki Abdullah di Cake

11. Contoh Portofolio Copywriter

contoh-portofolio
 Contoh Portofolio Copywriter Riandika Arya Kepakisan (Dibuat di Cake)
contoh-portofolio

12. Contoh Portofolio Social Media Specialist

contoh-portofolio
Contoh Protofolio Social Media Specialist. Selengkapnya lihat: "Sesty’s Portofolio 2021" di Cake

13. Contoh Portofolio Data Analyst

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Data Analyst by Muhamad Hawary Makurilah di Cake

14. Contoh Portofolio Content Creator

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Content Creator by James Tandibua di Cake

15. Contoh Portofolio Magang

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Programmer Magang by Dinar Wahyu Rahman di Cake

16. Contoh Portofolio Bahasa Indonesia

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Junior Wordpress Developer by Aria Dwi Pramudya di Cake.

16. Contoh Portofolio Freelancer

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Freelancer by Agnes Ratna di Cake

17. Contoh Portofolio Career Switch

contoh-portofolio
Contoh Portofolio Digital Marketing Career Switch. Selengkapnya lihat portofolio Sinta Maulidiah di Cake.

Ingin buat portofolio seperti di atas? Yuk, buat portofolio profesional mu di Cake, gratis! 🎉

📚 Baca juga:  15+ Contoh Portofolio Lamaran Kerja Menarik dan Cara Membuatnya!

Key Takeaways

  • Portofolio tidak hanya digunakan untuk melamar kerja, namun juga dapat disesuaikan isinya dan digunakan juga untuk kepentingan studi, proyek, institusi, bisnis, dan lain-lain.
  • Portofolio adalah dokumen yang dibuat untuk menunjukkan kemampuan dan keahlianmu dalam bentuk yang lebih nyata dan luas. Fungsi portofolio adalah sebagai pelengkap CV, sehingga dalam portofolio kamu tidak perlu menonjolkan semua hal, cukup menunjukkan karya-karya terbaikmu saja.
  • Jenis-jenis portofolio dibagi berdasarkan kepentingannya, ada showcase portfolio, learning/process portfolio, assessment portfolio, hybrid portfolio.
  • Terdapat beberapa medium untuk membuat portofolio, seperti platform online, media sosial, webite, dan portofolio fisik.
  • Isi portofolio mencakup: summary, laporan atau esai atau tabel mengenai proyekmu, artikel atau liputan yang terdapat nama atau karyamu, gambar dan deskripsi proyek, data hasil atau impact dari karyamu, penghargaan dan sertifikasi jika ada, lisensi profesional jika ada, dan testimoni klien.
  • Tips membuat portofolio adalah menunjukkan karya terbaikmu, pilih medium yang tepat, susun isi portofolio sehingga terlihat berkualitas, dan sebarkanlah ke orang-orang yang potensial.

Cake adalah website untuk membuat CV terbaik yang bisa menunjukan professional branding kamu di mata HRD. Kamu bisa langsung menggunakan template CV ATS-friendly dari Cake dan download dalam bentuk PDF, 100% gratis! Selain bikin CV gratis, kamu juga bisa buat portofolio dan cari kerja dengan job portal atau aplikasi cari kerja Cake.

--- Ditulis Oleh Leony Jardine ---

Resume Builder

Build your resume only in minutes!

More Articles you might be interested in

Latest relevant articles
Interview Skills
May 7th 2024

5 Cara Menjawab Berapa Gaji yang Anda Inginkan dalam Interview!

Pernah ditanya "Berapa gaji yang Anda inginkan?" saat interview? Ini tips dan contoh jawabannya.